Photobucket
Tuesday, June 05, 2007,10:32:00 AM
Jarang baca2 email di milis, tadi iseng buka.. siapa tau ada info yg berguna. Ada yg nanya, berapa tahun sebenernya usia anak mulai berjalan. Rasanya itu pertanyaan yg relative banget. Ie cia anak pertama yenny umur 9 bulan udah jalan, sedangkan adiknya cin cen setahun baru bisa berjalan. Kenneth setahun kurang dikit udah bisa jalan, sedangkan Justin sepupunya sekitar 14 atau 15 bulan baru bisa berjalan. Banyak yg sering berkomentar kalo anak yg dikasi baby walker umumnya lamban belajar jalannya, tapi buktinya ie cia pake baby walker 9 bulan udah bisa jalan. Mungkin yg membedakan adalah seberapa sering kita mendudukkan dia di baby walkernya dan kapan kita menghentikan pemakaiannya

Kenneth sendiri gue kasi baby walker karena gue nggak mau repot gendong dia ke sana kemari dikala dia pengen ngeliat setiap barang yg ada di setiap sudut rumah gue. So, solusinya adalah mendudukkan dia di baby walkernya biar dia bisa eksplor sendiri (itupun nggak lama, paling lama 30 menit). Tapi setelah dia bisa merangkak, otomatis kendala untuk mencapai lokasi yg dia inginkan udah terselesaikan dong. So, baby walkernya udah bisa dipensiunkan. Mungkin yg membuat anak yg didudukkan di baby walker jadi lamban berjalan adalah, ketika dia sebenarnya sudah bisa eksplor sendiri tanpa bantuan baby walkernya…. Dia tetap didudukkan di sana sehingga ketika dia bener2 harus belajar berjalan, dia jadi malas karena belajar berjalan lebih butuh usaha dan mungkin dalam prosesnya dia jadi trauma karena ada jatuh padahal selama di baby walker dia aman2 aja berasanya.

Bisa jadi juga selama ini orangtua terlalu protective ke anak, sehingga anak selalu dijaga dengan ketat. Kemana2 dibuntuti… tiap mau jatuh dikit, langsung buru2 dipegangin (jadi nggak sempet jatuh)… jadinya anak nggak pernah belajar untuk berhati2.. karena biar seheboh apapun aktifitasnya, tetap aja dia aman2 aja. So, yg namanya menjatuhkan diri ke lantai itu sakit .. mungkin sang anak nggak akan pernah tau karena emang nggak pernah dibiarkan terjadi. Coba seandainya anak dibiarkan agak bebas tapi masih dalam koridor yg aman, mungkin sang anak pernah kepeleset sedikit sehingga jidatnya nyenggol lantai yg membuat dia jadi tau kalo kena lantai itu bisa sakit. Jadi dia bisa belajar untuk lebih berhati2 lagi di lain waktu.

Mommy deeva pernah komen kalo Kenneth itu perkembangan motoriknya tergolong bagus, cerdas fisiklah istilahnya. Kalo nurut gue siy, bagus nggak bagus, cepet atau lambat sebenernya tergantung pola asuh kita juga. Mungkin karena gue jadi FHM sehingga gue bisa ngatur dan ngawasin sepenuhnya aktifitas Kenneth (sebagai ibunya pasti lebih pede dan lebih tau batasan koridor amannya), sedangkan kalo yg anaknya diasuh ama baby sitter nggak mungkin dikasi eksplor dengan bebas, karena ada ketakutan kalo anak jatuh atau cidera sang pengasuh akan disalahkan atau dianggap nggak becus jaga anak. So, mereka pasti lebih milih aman… bahkan kalo bisa anak digendong terus menerus, seperti yg awal2 terjadi ama mbak rina ketika gue lagi sibuk n suruh dia jaga Kenneth. Mungkin karena kenneth aktif banget sehingga dia jadi capek ngikutin, maka Kenneth digendong terus ama dia. Tentu aja nggak gue kasi, akhirnya dia nggak pernah gendong2 lagi.

Justin anak sepupu gue yg super aktif juga dijaga dengan ketat, karena tiap hari papinya selalu berpesan ke baby sitternya “sus hati2 ya jaganya… ini anak gue satu2nya niy” hehehe. Gimana kagak takut coba susternya kalo sampe kenapa2 ama anaknya? Sampe sekarang tuh anak kalo mau lempar kepala ke belakang, maen lempar aja.. nggak peduli kalo kena lantai itu bakal sakit karena dia emang nggak tahu mengenai hal itu soalnya dia nggak pernah jatuh siy. Jadinya nggak kenal bahaya gituu….

Nurut gue anak itu cepet banget proses belajarnya. Bayangkan aja dari yg cuman bisa berbaring aja, dalam setahun udah bisa jalan kesana kemari. So, sebagai orangtua, rasanya sudah kewajiban kita untuk memberi mereka kesempatan belajar yg seluas2nya mengenai dunia ini. Kalo dia selalu maen di kasur atau di boks bermain dia atau digendong seharian… gimana dia bisa tau banyak mengenai lingkungan dan barang2 di sekitar dia? Kenneth aja ketika udah bisa merangkak tiap hari kerjaannya eksplor seluruh isi rumah. Dari situ dia tau kalo antara koridor penghubung lantai kamar tidur dengan ruang tivi ada selisih lantai, sehingga dia nggak bisa langsung maen rangkak ke depan aja tapi kudu muter badannya dulu sehingga yg harus turun duluan adalah kakinya .. bukan kepalanya. Trus kalo ketika dari posisi berdiri dia kepeleset sehingga “bakal” jatuh, maka dia harus berusaha sekuat tenaga mencegah hal tersebut terjadi, misalnya dengan mendaratkan kedua tangannya terlebih dahulu ke lantai sehingga bisa menahan beban tubuhnya agar tidak terbanting ke lantai. Dia juga belajar bahwa lantai yg di alas karpet lebih empuk dan relative aman kalo terjatuh dibandingkan dengan lantai yg tidak di alas karpet. Gimana semua hal ini bisa dipelajari dia kalo kita nggak kasi dia kesempatan untuk belajar?

Gue perhatiin anak yg dibesarkan dengan banyak larangan ada kecendurangan untuk menjadi anak yg penakut dan kurang berani mencoba hal2 baru. Bokap jeff sempet komen kalo Kenneth itu pemberani dan nggak kenal kata takut, diajak maen perosotan ayoo aja… maen ayunan ayoo aja… pokoknya diapain aja slama itu adalah pengalaman baru, dia pasti bakal exciting banget.. nggak ada kata takut dalam kamusnya hehehe…..

Gue rasa pola asuh waktu kecil ini akan mempengaruhi kepribadian anak nantinya ketika dia sudah dewasa. Anatara gue ama jeff rasanya bertolak belakang banget deh pola asuhnya. Nyokap jeff cenderung protective ke anak2nya, nggak boleh melakukan sesuatu yg agak beresiko dan banyak larangannya. Mau camping aja kagak boleh karena takut kenapa2… makan duren nggak boleh banyak2.. takut sakit nantinya. Pantesan ketika pertama kali gue kenalkan dengan duren, dia takut banget makan banyak2 karena dalam ingatan dia udah kedoktrin kalo duren itu cendrung panas (emang bener siy) dan kalo kebanyakan bisa langsung sakit. Waduh.. gimana gue dong yg waktu kecil dulu kalo di tempat gue lagi musim duren, bokap gue bisa beli 30 biji buat dimakan bareng2… satu orang bisa ngabisin 2-3 biji duren (duren biasa siy, bukan duren monthong… kaenya dulu belum ada deh duren monthong, atao karena gue di daerah ya? Maka kagak kenal duren monthong hehehe). Yg namanya gue waktu kecil itu mana ada dilarang maen di sana atau di sini? Tiap abis pulang sekolah dah keluyuran aja kemana2… pulangnya tau2 udah sore aja hehehe (kalo dulu kan aman yaa, nggak kaya sekarang banyak penculikan). Kadang mandi di sungai kapuas bisa sampe berjam2 karena sekalian maen di sana apalagi kalo lagi musim pasang,bisa berkali2 mandi di sungai dalam sehari hehehe bahkan kadang berperahu sampe ke tengah2 sungai.. kalo panas maen terjun aja. Mana ada kenal kata takut ama buaya atao ikan2 gede?? Waduhh kalo dipikir2 spertinya waktu kecil dulu gue kelewat pemberani deh hehehe. Yang namanya ke dokter juga rasanya kagak inget pernah ke dokter deh gue hehehe. So, gue mau asuh kenneh dengan pola asuh yg gue dapat waktu kecil dulu… nggak banyak larangan dan dikit2 minum obat. Gue pengen dia jadi anak yg pede dan tahu batas kemampuan dia sendiri dan yg terpenting siy nggak lemah fisiknya… jangan sampe dikit2 sakit… abis begini masuk angin…kalo begitu masuk angin… jadinya anak banyak pantangannya, kasian banget jadi terbatas banget tingkat penyesuaian dia dengan lingkungan sekitar dia

Labels:

 
posted by l3l1 | Permalink |


1 Comments:


  • At Tue Jun 05, 04:53:00 PM 2007, Anonymous yulian

    lel, selama ini ngomong ama kenneth jadinya pake bhs apa?
    menurut gw sih biar kata elo kenneth rada telat, gapapa sih ngomong aja terus pake tiociu sama kenneth.

    ntar begitu dia dah bisa ngomong, kata2 yang pernah dia denger, bakal keluar dengan sendirinya. ajaib lah pokoknya hehe.