Photobucket
Thursday, July 19, 2007,3:18:00 PM
Mainan anak
Kemaren sempet nanya tempat beli puzzle dari kayu yg murah dimana? Ternyata ada webnya …. Namanya shofia toy. Dari situ gue tergelitik untuk search lebih jauh… ini beberapa toko mainan online niy….

http://tokoinge.com
http://edutoysmart.com/
http://www.educative-toys.blogspot.com/
http://store.goodykids.com/
http://nenenshop.com
http://www.tokomainanonline.com
http://shofiatoys.com

So far gue baru mau nyobatin pesen di shofia dulu. Nggak berani pesen banyak2 karena belum tau kualitas barangnya kaya apa…

Tertarik beli wooden toys ini soalnya kemaren dulu waktu jalan2 di kharisma, gue liat ada yg jual ini. Tapi kok sepertinya harganya mahal banget dicompare ama bahannya yg “cuman” kayu itu…. Mungkin yg bikin mahal adalah kreatifitas dalam membuatnya dan harga sewa tempat-nya ‘kali ya. So, gue coba beli lewat inet aja .. sapa tau kualitas emang bener sama bagusnya, tapi harganya lebih murah gituuu….

Sebenernya barang2 di sekitar kita banyak yg bisa dijadikan mainan. Kenneth itu bosenan banget anaknya (yeahhh pasti pada nyambung, anak gue juga gitu hehehe). So.. sebagai orang tuanya kita kudu kreatif sedikit dalam memanfaatkan barang2 yg ada di sekitar rumah. Misalnya waktu mandi, kalo nggak sambil dikasi sesuatu buat nguras perhatian dia… jangan harap bisa mandiin dia dengan tenang. Makanya kalo si jeff mandiin dia, pasti di tengah jalan udah teriak2 manggil gue suruh megangin. Sempet gue omelin, yaa kreatif dikitlah gimana caranya biar dia mau diem berdiri di pinggirin embernya. Apa yg bisa diharapin kalo dianya nggak dikasi apa2 buat dia mainin cuman disuruh diem aja megang ember, disiram air dan disabunin…? Jangan harap deh…

Misalnya niy, spon buat mandi. Nah kasi ke dia pegang berikut satu buah gayung yg berisi air, ntar kan dia keluarin… airnya netes2… kadang2 diremas ama dia.. airnya netes lebih deras. Nah.. dari situ aja udah bisa ngajarin banyak hal baru ke dia, perbedaan tekstur benda… sifat benda… hukum sebab akibat. Bisa juga kasi dia satu gayung buat dia siram2 sendiri, anak umur segitu emang udah rada sok… apa2 pengennya ngelakuin sendiri. Biar dia seneng dikitlah hehehe. Kadang2 kasi dia baju bekas dia pakai sebelum dimandiin berikut satu gayung berisi air, nah… ntar bajunya direndam air, dikeluarin, ditaroh di lantai trus dibejek2, trus masukin lagi… trus bejek2 lagi… ampe dia bosen.. niruin gaya emaknya waktu kucek2 baju dia yg kotor bekas makan dia hehehe. Bisa juga sengaja naroh sesuatu yg belum sempet diliat lebih detil ama dia (jadi penasaran) trus taroh di dalam wastafel, nah karena penasaran.. dia bakal berusaha bergelantungan di wastafel dalam rangka mengambil tuh barang. Di situlah kesempatan nyabunin dan nyiram2 dia, sembari satu tangan tetep megangin dia secara tuh anak ngototnya minta ampun… bisa2 beneren berhasil menggapai tepi wastafelnya. Sekarang siy belum cukup tingginya, tapi sepertinya siy nggak lama lagi udah bisa kepegang tuh… nah.. kadang2 emaknya ikutan mandi juga. Jadi emaknya nyabunin dia, trus dianya nyabunin emaknya juga. Tentu sabun emaknya yg taroh sendiri, trus dia tinggal gosok2 doang. Biasanya siy gayanya cuman ngelus2 paha doang hahaha. Beneren…. Kalo mandi bareng ama gue, dia suka niruin gue nyabunin badannya… tapi yaa ituu… cuman dielus2 doang gitu.. dan dipaha doang lagi hahaha. Kalo ama jeff sempet dia mau narik dedeknya jeff hahaha…. Tapi lucu lho.. kadang dia cuman nunjuk pake jari telunjuk dia sambil bilang “ehh…” sembari pasang tampang heran gituu…. Kata si jeff siy… dia heran…. kok punya babenya bisa segede itu yaaaa. Hus hus hus…. Dilarang protes…

Nah.. itu baru cerita mandi tuh…. Belum lagi cerita2 laen hehehe. Intinya segala macam barang bisa dimanfaatin deh, tinggal kitanya aja yg harus sedikit kreatif…. Secara mainan anak itu mahal2 bo’ dan dipakenya cuman bentar lagiii…. Tapi kalo anak pertama siy nggak sayang ya, pan bisa diwarisin ke dedeknya ntar. Masalahnya, kalo anaknya co n seleranya macho bener (kaya si Kenneth), n dedeknya ce… jadi kagak matching dunk yaaa…..

Pertimbangan gue beli mainan tuh :

1. Kalo mainan itu ‘sepertinya” bakal sering dimasukin ke mulut ama dia, gue milih bahan yg kualitasnya bagus. Mungkin bisa diliat dari produsennya. Trus jangan sampe ada tempelen stiker dari kertas. Soalnya Kalo masuk mulut tuh kertas bisa copot n dimakan ama dia (udah pengalaman soalnya)
2. Kira2 ada manfaatnya nggak? melatih motorik halus ? konsentrasi ? pengenalan konsep warna, bentuk, etc ? melatih kreatifitas ? daya berfikir ?
3. Kira2 mainannya bisa bertahan berapa lama? Bisa dipake sampe batas umur berapa gitu… misalnya mainan balok, itu kan range umurnya tergolong panjang. Mobil2an .. buku… etc…
4. Harga mainan sebanding ama kualitas dan manfaatnya nggak? kalo kita mentingin fungsi mainannya, bisa di substitusi dari produk dengan model yg hampir sama tapi beda produsen… missal barang dari amrik diganti barang dari china hehehe. Trus mainannya modelnya kira2 anak cepet bosen ngga (cara mainnya itu2 aja, nggak ada variasi), boleh deh beli yg murah… karena berdasarkan pengalaman… barang china itu cepet rusak bo’. Kalo dibanting dari lantai 2 ke lantai satu, barang keluaran amrik (model2 fisher price, little tikes, tolo, etc) bisa nggak apa2… tapi kalo barang china, biasanya plastiknya lebih tipis .. otomatis ketika dibanting… pecah deh…
5. Kalo lagi ada sale, sempetin buat liat hehehe… tuh kaya mommy Wilbert yg ngubek2 seluruh toy R us di Jakarta demi berburu mainan si Wilbert. Tapi kalo di toy mah.. biar kata disc juga bukan mainan murah hehehe. Emang tuh yaa ortu kalo demi anak apa juga dijabanin hehehe

Kotak2 bekas barang elektronik, obat, mainan… semuanya bisa jadi mainan juga lho. Kalo buat Kenneth siy biasanya dia bongkar2 isi dalamnya, trus dia masukin lagi… trus bongkar lagi. Kemaren gue minum obat batuk herbal, biar tenggorokan lebih lega dikit, soalnya pedes2 gitu.. model phi pe ko gitu rasanya. Tuh obat ditaroh dalam kotak kertas, dibuka ama Kenneth… trus dimasukin lagi, kotaknya juga ditutup ama dia. Jadi bagian kertas penutup yg ada di kiri kanan juga dilipat ke tengah ama dia.. trus tutup yg paling atas dilipat ke dalam juga, kaya kita nutup kotak gitu. Nah.. itungannya itu kan udah melatih motorik halus dan koordinasi tangan dan mata juga tuh… gue siy nggak bilangin dia kudu ditutup, tapi mungkin karena waktu dia bongkar dari awal posisinya masih tertutup ‘kali yaa, jadinya dia tau harus dilipat ke dalam gitu.

Labels: ,

 
posted by l3l1 | Permalink |


1 Comments:


  • At Thu Jul 19, 04:24:00 PM 2007, Blogger Mom & Jeslyn

    hi lel.
    kalo tidur sore keganggu, malemnya ga rewel samsek. jadi rewelnya paling pas wkt kita bangunin itu aja, lel.
    mulai nulis2 dari umur 1thn 5 bulan, lel. dari situ diajarin mewarnai dulu dgn modal krayon.

    baru bener2 diajarin nulis sih pas umur 2,5 thn deh.
    2 bulan lalu uda mulai diajarin gambar orang, atau objek kyk bunga dll.

    lel, beli mainan kayu kudu nanya ama yg jual (krn kita ga bisa milih lgs). gw dulu blm pengalaman, main pesen aja lgs via inet..eeh pas dateng, kayunya tuh yang bagian dalemnya msh bener2 kayu dan tajem2 gitu. jd itu maenan lgs gw pecat begitu dateng hehe.

    trus pernah lagi gw pesen mainan play-dough di inet juga. eeh pas dateng, bener2 lengket di lantai. kalo play-dough yg biasa gw beli kan bagus, ga lengket juga baunya enak. gw pikir tadinya kok murah bener, beda brp kali lipet sama yg pernah gw beli hehe.
    so bener2 money don't lie yah.