Photobucket
Monday, June 23, 2008,9:11:00 PM
Sedikit cerita...
Kemaren dulu waktu omanya kenneth nginap di rumah sepupu jauh di tanjung duren... pulangnya bawa oleh2 produk teh yg sudah di fermentasi. Berhubung waktu itu pulangnya pas hari ulangtaon joan.. so, biar kata udah malam juga disempetin bentar ke rumah ipar gue buat ngucapin selamat ulang taonnya.

Nyampe di sana cerita2lah oma kenneth mengenai produk ini, dimana dia merasa baru dua kali minum aja dah mantap banget. So, dia tawarin ipar gue buat minum teh ini (karena ipar gue ada tyroid). Nah... omanya ngomong ke kokonya jeff aka suami ipar gue ini, klo ngak percaya carilah infonya di internet mengenai fermentasi ini. Berulang2 sampe 2 kali

Di mobil juga sempet ngomong gitu. Trus besokannya ngomong lagi hehehe . Nah.. yg ke-4 kali dia ngomong ke gue, suruh gue cari di internet mengenai fermentasi ini karena dia bilang gue lebih percaya internet daripada omongan dia. Hehehe sepertinya dari kemaren yg pengen disuruh nyari itu gue yak? :p

So, gue ngomonglah ke omanya, "Ma, internet emang banyak info.. tapi tergantung kita juga buat milah2 info yg ada.. karena ada yg bener ada yg menyesatkan juga. Saya bukannya ngak percaya ama omongan mama, tapi klo menurut saya ngak sesuai yaa terus terang saya ngak bisa turuti. Terus terang ya ma, saya liat si jeff kan lemah... *sorry hunny* gampang masuk angin.. naik motor langsung masuk angin, telat makan dikit masuk angin, sering banget pusing. Dan saya tidak mau kenneth seperti itu. Terus terang saya memang tidak setuju dengan pola yg sedikit2 minum obat. Seperti kemaren waktu jeffri kecapekan karena bolak balik urusan apo itu... dan papa suruh dia minum bodrex biar ngak sakit. Yang namanya obat itu tuh ma.. dimana2 buat ngobatin bukan buat mencegah penyakit. (klo itu siy suplemen yak). Dia masih muda, ginjalnya dah dibebanin banget. Dan bukannya saya sombong ya ma, terbukti kan kenneth itu jarang sakit (amit2), dia ke dokter ya kebanyakan karena kecelakaan atau hal2 yg ngak jelas.. bukan karena sekedar batuk pilek atau demam. Lagian saya merasa ngak ada kepentingan untuk minum teh itu ma, saya kan ngak sakit apa2 (amit2) makanya saya merasa ngak ada perlunya saya cari tau. Klo mama kan emang udah tau produknya, ngak usah dicari tau lagi kan? Ya buat si jeffri katanya... ya mama tawarin aja dia minum... soalnya mama liat dia kurang percaya katanya. ya mama kan mamanya... tinggal ngomong aja ke dia langsung... lagian mama tau sendiri.. dia mana bisa dipaksa punya? (gue udah pasrah dan belajar untuk ngak banyak nyap2 ke jeff hahaha soalnya percuma siy) . Itu kira2 sepotong percakapan gue ama omanya kenneth.

Ya seperti yg gue bilang di atas... kadang gue bukannya selalu membantah apa kata orangtua.. klo emang masuk di logika gue ya ngak ada salahnya diturutin toh? Tapi klo untuk mitos2 ngak jelas ya mana mungkinlah gue ikutin, semisal jangan makan parutan kelapa atau segala sesuatu yg berhubungan dengan santan biar ngak cacingan atau tambah parah cacingnya. Gue ngak usah gugel hal ini juga secara logika juga dah keliatan ga ada korelasinya antara santan ama cacing. Klo bentuk parutan kelapa yg mirip cacing kremi iya deh emang harus gue akui.. tapi kan ngak berarti klo makan itu anak jadi cacingan??

Trus juga masalah mandi yg suka lewat dari sore, gue punya reason sendiri buat itu. Kenneth itu kan aktif banget, klo jam 4 gue dah mandiin... ketika malam mau tidur dia dah lengket2 tuh badannya. Lagian anak klo mandinya ngak jauh dari jam tidur kan bawaannya pasti lebih rileks dan segar. Sebenernya indikatornya gampang aja, selama anak ngak jadi sakit2an berarti ngak masalah dong? kenapa harus dipermasalahkan??

Kadang2 sifat gue yg apa adanya ini emang bisa bikin orang ngak hepi, terus terang gue bukan orang yg bisa ngomong A ketika hati gue tuh bilang B. Berasanya jadi orang munafik aja tuh.

Makanya gue pernah bete berat ketika omanya kenneth membandingkan gue ama ipar gue. Ceritanya waktu itu kita habis pulang dari imlekan di rumah tuakonya.. di mobil dalam perjalanan pulang, omanya komen.. "ya ampun.. tuako.. panci2nya dah buruk masih dipake juga". waktu itu siy gue diem aja, tapi si jeff yg mulutnya kegatelan langsung ketawa ngakak sembari bilang... tuh yg dibelakang pasti mau komen... apa bedanya ama mama? (gue duduk di belakang). Denger gitu omanya langsung naek darah.... dorang tuh tau ngak?? gue lupa apa omongannya secara lengkap, yg jelas intinya dia masih mempertahankan barang2 dia karena dia kepikir nanti klo mau dagang lagi dia ngak usah beli2. Trus dia ngelanjutin, kamu tau ngak? panci si A aja (aka ipar gue) lebih jelek dari punya mama itu (gue ngak mau pake karena nurut gue itu panci udah ngak layak pake, secara bahannya teflon dah sobek2 gitu). Itu aja dia ngak beli baru lagi masih dipake ama dia!

"Ma! mama jangan ngebandingin saya ama si A (kita sebut si A aja ya daripada dia bangkis2 karena namanya gue bawa2 hahaha). Saya kan ngak ngelarang mama bawa barang mama, malahan saya suruh taroh di atas. Klo masalah gelas dan mangkok2 hadiah itu, mama kan tanya saya? Li kamu mau ngak ? ya saya bilang saya ngak mau, karena saya merasa mangkok dan gelas saya udah ada. Mama ngak bisa ngebandingin saya ama si A karena tiap orang punya prioritas yg berbeda. Buat dia keluar duit 2 juta buat hair extention tuh ngak masalah, ganti2 hape setaon bisa 3-4 kali tuh ngak masalah, jalan2 ke bali buat hanimun lagi tuh ngak masalah.. tapi buat beli panci baru yg paling mahal juga 300 rebu-an mungkin sayang buat dia karena itu bukan prioritas dia. Nah.. buat saya?? keluar duit 2 juta untuk rambut tuh buang2 duit, ganti2 hape tiap beberapa bulan sekali (walopun fitur yg dipake ya itu2 juga.. alias nelfon, sms dan foto) tuh buang2 duit. Tapii kalo beli peralatan dapur buat saya ya penting, karena kita makan sehari 3 kali.. apa yg masuk ke mulut kita tiap hari ya lewat barang2 di dapur. Mama tau ngak? itu teflon kalo lembaran yg sobek2 itu kemakan bisa jadi penyebab kanker.

Gue bukan mau bilang si A itu salah, intinya ya tiap orang punya prioritas yg berbeda... ngak bisa ngebandingin orang yg tidak sama pola pikir dan prioritasnya. Nah yg bikin gue bete klo gue dibandingin ama orang yg ngak sama itu....

Waktu baru pindah lippo ini kan gue masuk dulu satu bulan kemudian baru oma opanya nyusul. Terus terang gue emang bete berat waktu itu, karena nurut gue barang2 yg sebenernya ngak perlu disimpan lagi masih juga dibawa2. Waktu di pondok cabe aja ketika rumah segede bagong aja gue cukup rajin sortir2 barang gue, nah.. kena di sini.. rumah seuprit gini masih mau dijejelin segala macam barang? gimana kagak bete gue? gue niy orang rumahan... gue pengen rumah gue biar kata kecil, tapi nyaman dan comfy buat gue. Dan ketika rumah gue jadi sesek sama segala macam barang yg mungkin nurut gue bakal gue kasi ke orang laen tapi tetep juga masuk, ya bete lah gue...

Tapii... gue berusaha untuk belajar bertoleransi dan oma opanya juga udah bertoleransi banyak. So, gue nutup mata aja sejauh barang2 ada di kamar mereka.. ya itu teritory mereka.. walopun gue ngak setuju banget klo kamar tuh penuh sesek ama segala macam barang.. ngak sehat hawanya... tapi ya udah... gue harus menghargai privacy orang dong.... dan juga ada beberapa barang jeff yg ditaroh di sana (secara dia juga gitu... barang ngak dipake juga ngak boleh buang punya)

Emang klo beda kultur dan background tuh kadang2 bisa bikin salah pengertian... gue dari dulu tuh selalu berpegang pada prinsip dimana2 keterusterangan adalah lebih baik daripada disimpan di hati jadi harus ketemu ama orang2 yg terbiasa untuk lebih nahan klo bicara walopun kadang2 dianya jadi nahan perasaan gitu.

Contoh niy, kae kemaren.. opanya kan sakit pinggang.. pas bokap gue kan ke sini tuh.. dibilangin kasi sayur kering apa (gue lupa namanya) ditim ama arak putih dan kepiting yg muda (klo ngak ada kepiting muda, yg biasa juga bisa). Ntar minum airnya. So, pas hari itu ada ke kota.. telfon ke sunter.. minta tolong beliin bahan2nya... bokap gue siang bolong tuh panas2 beliin sayur kering ama araknya.. klo kepitingnya ngak ada karena udah siang. Ya gue pikir kepiting cari di hypermart juga ada. Tapi yaa.. akhirnya kebuang tuh sayur.. karena mungkin bokapnya jeff ngak percaya atau ngak mau minum obat itu. Nah.. coba klo dari awal ditolak langsung, ... paling ngak gue ngak suruh beli arak dan sayurnya?

Ya gue siy ngak nyalahin.. cuman inti dari cerita gue tuh.. bukankah klo ngomong terus terang tuh lebih baik, misalnya gue yg klo dikasi saran ini itu.. trus gue berasa ngak cocok langsung tolak... daripada gue bilang iya tapi toh ngak gue kerjain gitu... Hasil akhirnya toh sama aja, NGAK DILAKUKAN. Tapi yg satu emang dari awal dah ngomong, dan satunya lagi karena takut orang tersinggung ngak berani nolak, cuman bilang di sini ngak ada yg jual kepiting. Ya klo cuman dibilang seperti itu mana gue bisa nangkap? secara gue ini orang yg selalu menangkap omongan orang itu apa adanya.. klo A ya A .. B ya B... Even orang yg pada ngak pernah ketemu gue aja pada komen klo gue tuh blak2an dan teguh pada pendirian.. mestinya yg banyak bergaul ama gue sehari2 ya dah tau banget sifat gue dong. Gue siy merasa si jeff ngak beli kucing dalam karung, karena ketika masih pacaran semua sifat gue ya sama ama sifat gue yg sekarang... apa adanya... gue bukan orang yg bisa ngomong A ketika hati gue bilang B...

Pernah juga.. gue ditawarin gordyn yg dibawa nyokap jeff dari payakumbuh... kira2 tuh gordyn mulai ada ketika mereka masih sd atau smp.... dan dibawa ke jakarta.. ketika gue punya rumah di sini, ditawarin.. gue liat bahannya yg berlubang2 gitu dan bisa nyimpan debu.. so gue tolak. Tapi terus ditawarin ampe ada 'kali 6 kali, tapi ya tetep sama jawaban gue .. yaitu gue ngak mau. Ama ipar gue diterima satu potong, tapi toh sampe detik ini ngak pernah dipasang ama dia. Ketika gue tanya kenapa klo lu ngak mau, tapi lu terima? yaa gue ngak mau dibilang belagu katanya. Hm... apa gue dianggap belagu ya karena dah nolak2 barang yg ditawarin??

Gue bukan mau sok kaya atau banyak duit lho. Buat gue peralatan makan yg bagus tuh investasi kesehatan kita di masa depan. Pada tau ngak siy? klo bahan2 melamin murahan yg ngak jelas food gradenya itu bisa memicu kanker? apalagi klo abis masak panas2 ditaroh ke sana... ntar tau2 20-30 tahun ke depan dapat hadiah kanker.. mana kita tau apa penyebabnya, secara sekarang ini apa2 jg berbahaya banget.. makanan pada ngak bener... entah yg dikasi zat kimialah.. formalinlah... kontaminasi ama timbal lah... de el el.. tapi yg jelas2 bisa kita cegah, ya kita cegahlah... Buat gue irit duit kecil, tapi bikin kita keluar duit gede ya sama aja boong.

Trus kompor gas.. pertimbangan gue ngak mau terima kompor gas bekas yg katanya selangnya aja yg bocor tinggal ganti, karena gue mikir bahayanya... gimana suatu hari nanti klo tuh selang bocor ketika gue lagi pergi.. atau tiba2 tuh kompor meledak... siapa yg bisa tau penyebabnya? ntar paling2... tinggal komen lagi apes aja... yaa... intinya... klo emang jelas2 di hati ada keraguan mengenai hal crusial yg menyangkut keselamatan ya mendingan jangan buat maen2 lah.... Lagian seperti yg gue bilang di depan... gue mau biar rumah gue kecil, tapi comfy... toh kompor dibeli buat sekali seumur idup (kecuali klo rusak)

Tapi gue bersyukur siy.. biar kata di awal2 ada ganjalan di hati gue mengenai penempatan barang ini... tapi toh setiap ada yg tanya mengenai kondisi rumah... gue selalu banggain mertua gue. Sama keluarga gue apalagi.. di mata mereka ya mertua gue yg terbaik deh. Bahkan waktu lagi ngerumpi ama ibu2 sk aja pada bilang gue hoki dapat mertua yg baik. N emang baek menurut gue. Nyokap dan Bokap jeff itu emang oke banget di luar sifat suka menimbunnya itu... Untunglah gue ini seorang optimis yg selalu melihat gelas tuh setengah penuh... bukan seperti jeff yg selalu melihat gelas tuh setengah kosong. Gue selalu berusaha melihat sisi2 baik seseorang... dan yg jelas... gue selalu ngomongin hal2 positif mengenai orang2 di rumah gue... palingan gue cuman bilang kurang cocok ama sifat yg suka nimbun barang itu... Makanya gue paling takut ama orang2 yg di depan gue ngomongnya bagus2 tapi ternyata di belakang pada ngomongin gue... gue paling anti ama orang munafik....

Labels:

 
posted by l3l1 | Permalink |


5 Comments:


  • At Tue Jun 24, 10:41:00 AM 2008, Blogger Michelle Angelee

    Sabar...sabar...musti gitu kali ye...
    Lel, harusnya tuh opa ken liat Oprah pas minggu lalu d, ada cerita ttg penimbun barang2 selama 35 tahun, dan akhirnya tuh rumah sampe gak layak huni. Akhirnya dibenahi dan untuk beresin barang2nya butuh waktu 2 bulan - 100 orang pekerja - 8 jam sehari. Wah, serem d Lel....

     
  • At Tue Jun 24, 11:55:00 AM 2008, Anonymous ...ina...

    gue juga suka mandi-in kezia sebelom bobok... kan pake air hangat ini.. jadi boboknya nyenyak..enak..

    Setuju banget... prioritas dan passion orang beda2 jad gak bisa disama-in... buat kita ini penting buat yg laen belom tentu penting... just be your self lah...

     
  • At Tue Jun 24, 12:53:00 PM 2008, Blogger Pucca

    hehe..udah lama ya gak baca cerita lu panjang2 lel.
    gua juga orangnya gak suka nyimpen2 barang, kalo gak dipake mending dikasih orang, setidaknya kan berguna buat orang lain.
    keluarga david tuh suka nimbun barang, gua liat di rumahnya di semarang, ya ampun udah kaya gudang aja.
    untung gua masih tinggal berdua ni ama david hehe..gak tau deh kalo rumah gua dijejelin barang begitu gua bisa tahan gak :P

     
  • At Tue Jun 24, 05:24:00 PM 2008, Blogger - manda ayah buat toriq -

    bener kata Viol, udah lama ga baca critanya Leli yang panjanggggggg...
    seinget gue juga dulu bisa nyasar kesini karena postingan mommynya Kenneth ini bagus punya, lengkap dan super detil, inget dulu pertama nyasar karena pengen tau list barang yang musti dibawa kalo mau lahiran di RS, heheh...
    ***hehhhh nglantur..

    emang ya Lel, tiap orang kesabarannya beda2 ngadepin mertua, buat gue elu tuh orang yg
    SABAR dan DEWASA banget ngadepin mertua lu, gue mungkin ga bisa sesabar itu, dan gue salut dgn kebesaran hati seperti elu itu.

    oneday, gue harap
    mertua lu bisa menerima pola pikir menantunya yang udah jauh ke depan ya? emang susah kasi pengertian dgn ortu yg notabene masi pake caralama dlm ngasuh anak, gue akuin kadang suka bersebarang dgn ipar gue, krn gue dikit2 pake patokan websehat/internet

    jadi, kalo mereka udah singgung2 soal itu, biasanya kata pengaman gue adalah"Toriq is my boy, so why dont ya concern your own children?"

    hehehheheheh....curhat apa koment yak????

     
  • At Wed Jun 25, 05:22:00 PM 2008, Blogger l3l1

    @mici : iye, waktu itu gue sempet liat sekilas.. ngak sampe abis. Udah sering banget siy dia nayangin soal penimbun ini... tapi yg ini mah parah banget ya

    @ina : iye klo malam mandi air angat jadi rileks ya...

    @pucca : ada masa2nya lu jadi apatis vi hahahaha

    @sofie : hehehe curhat balik ya sof? klo gue siy ya sejauh klo orang itu ngak nterfere cara gue ngasuh anak ya gue juga jarang mau banyak komen soal cara dia ngasuh anak.. maksud gue sodara atau ipar ya... klo mertua mungkin ya dia concern karena berasa pengen yg terbaik buat cucu 'kali.. :)